PORT MORESBY – KRISTIANINEQS.COM
Papua Nugini (PNG) akan mengikuti beberapa negara yang telah membuka kedutaan besar (Kedubes) di Yerusalem, sebuah keputusan yang telah lama diupayakan oleh kelompok gereja pro-Israel. Keputusan negara tetangga Indonesia ini muncul ketika Perdana Menteri James Marape berupaya meningkatkan investasi asing. Marape, seperti dikutip media asing, Minggu (3/9/2023), telah berjanji kepada para pemilih untuk menjadikan PNG—sebuah negara yang kaya sumber daya namun sebagian besar belum berkembang di utara Australia—sebagai “negara Kristen kulit hitam terkaya”. Dia sebelumnya mengatakan kepada Parlemen bahwa Israel penting karena teknologi pertaniannya; namun kelompok gereja telah lama melobi untuk membangun kedutaan di Yerusalem. Marape mengumumkan bahwa dia akan melakukan perjalanan ke Israel untuk menghadiri pembukaan kedutaan pada tanggal 5 September. Itu dia sampaikan pidatonya pada hari libur nasional untuk berdoa di PNG pada 26 Agustus, ketika dia juga mengatakan bahwa sebuah undang-undang akan diberlakukan untuk secara resmi mendeklarasikan PNG sebagai negara Kristen. Para pejabat pemerintah dan gereja PNG mengatakan delegasi pendeta sedang melakukan perjalanan ke Israel untuk menghadiri pembukaan kedutaan. “Kita harus menjalin hubungan dengan Israel. Inilah yang diimpikan orang-orang,” kata Pastor Peter Harut, delegasi PNG untuk Kedutaan Besar Kristen Internasional Yerusalem, sebuah kelompok Zionis Kristen, dalam sebuah wawancara telepon. Mayoritas negara yang memiliki kehadiran diplomatik resmi di Israel mempunyai kedutaan besar di Tel Aviv, dan hanya Amerika Serikat, Kosovo, Guatemala, dan Honduras yang kedutaannya bermarkas di Yerusalem. Mengutip akar alkitabiah Yahudi, Israel menganggap Yerusalem sebagai ibu kotanya yang tak terpisahkan. Status tersebut belum mendapat pengakuan luas di luar negeri, dan warga Palestina menginginkan bagian timur kota tersebut—yang direbut Israel dalam perang tahun 1967, dan merupakan lokasi tempat suci utama Yahudi, Kristen, dan Muslim—sebagai ibu kota negara yang mereka harapkan di masa depan. Sebuah kelompok Zionis yang berbasis di Florida dengan pendeta di PNG menulis surat kepada Marape untuk mengucapkan selamat kepadanya. Dalam surat yang dilihat oleh Reuters, presiden kelompok tersebut, Dominiquae Bierman, yang telah mengunjungi PNG beberapa kali untuk berkhotbah, mengatakan; “Saya sangat terlibat dalam membawa pesan Alkitab ke negara Anda tentang pentingnya menghormati Israel”. “Ini termasuk penempatan kedutaan besar semua negara di ibu kota abadi Israel, Yerusalem,” kata Bierman. Israel belum secara resmi mengumumkan pembukaan kedutaan PNG, namun seorang pejabat Israel mengatakan kepada Reuters bahwa kunjungan Marape akan dilakukan pada tanggal 4-6 September, dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu akan menghadiri pembukaannya pada tanggal 5 September. Kunjungan ini akan memungkinkan Netanyahu untuk meningkatkan kredibilitasnya sebagai negarawan di tengah kebuntuan diplomatik di bidang lain dalam pemerintahan sayap kanannya. Seorang pejabat Israel yang tidak ingin disebutkan namanya mengatakan bahwa Kedutaan PNG akan memiliki luas 200 meter persegi dan akan mendapatkan diskon sekitar 70 persen untuk pajak properti kota sebagai bagian dari kebijakan yang dimaksudkan untuk menarik kedutaan dan perusahaan ke Yerusalem. Ruang kantor tersebut sebelumnya digunakan oleh kementerian pemerintah Israel di Yerusalem selatan, di sebelah mal terbesar di kota itu. Penilaian terhadap properti dengan ukuran yang sebanding di gedung yang sama menunjukkan bahwa PNG akan membayar sewa bulanan sekitar USD20.000. Ketua Dewan Yahudi PNG-Israel, pengusaha Douveri Henao, akan menghadiri upacara tersebut. Itu dia sampaikan di media sosial. Henao merupakan anggota tim penyusun “Buku Putih Kebijakan Luar Negeri PNG” yang beranggotakan enam orang. “Yang bertugas membentuk agenda kebijakan luar negeri Papua Nugini,” kata kantor Marape dalam sebuah pernyataan bulan lalu. Dewan tersebut mengatakan pada bulan Januari bahwa hubungan dekat dengan Israel “penting” untuk tujuan ekonomi PNG di bidang pertanian, kesehatan dan teknologi dan sebuah misi di Yerusalem mengakui klaim Israel atas Yerusalem sebagai ibu kotanya berdasarkan sejarah alkitabiah dan sekuler. Marape berupaya memperluas hubungan internasional PNG, dan tahun ini dia menjadi tuan rumah bagi kunjungan para pemimpin India, Prancis, serta Menteri Luar Negeri dan Menteri Pertahanan AS.sn.ol/kn/df

Loading

No comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *